Inilah Tanda-Tanda Lailatul Qadar

Inilah Tanda-Tanda Lailatul Qadar

Adalah menjadi impian bagi setiap umat Islam yang meyakini kebesaran Allah Subhanahu Wata’ala untuk mendapatkan Lailatul Qadar.

Allah Subhanahu Wata’ala telah menjajikan lipatan ganda pahala dan juga diampuni segala dosa bagi sesiapa yang berusaha mendapatkannya.

Rasulullah shallallalhu ‘alaihi wasallam telah bersabda yang bermaksud;

“Barang siapa yang terjaga untuk mendapatkan malam lailatul qadar, kemudian benar-benar mendapatkannya, maka dia telah diampuni dosa sebelum dan sesudahnya,” (HR. Ahmad)

Umumnya, seperti yang kita ketahui seperti yang telah dijelaskan oleh Rasulullah, baginda memerintahkan para sahabatnya agar mencari Lailatul Qadar pada sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan terutamanya di malam-malam ganjil.

Namun, ada juga ulama’ yang berbeza pendapat dan ada yang mengatakan malam 24 juga termasuk dalam Lailatul Qadar.

Walau apa pun malamnya, seeloknya kita mempergandakan ibadah kita  pada kesemua 10 malam terakhir di bulan Ramadan ini.

Selain mencari pada malam yang ganjil, Lailatul Qadar juga mempunyai tanda-tanda lain sebagaimana hadis dan riwayat oleh Rasulullah dan para ulamak’.

Antara tanda-tanda Lailatul Qadar adalah:

1. Udara atau angin pada malam itu terasa tenang. Tidak telalu sejuk dan tidak pula terasa panas. Sebagaimana riwayat dari Ibnu Abbas, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang bermaksud;

“Lailatul qadar adalah malam yang penuh kemudahan dan kebaikan, tidak begitu panas, juga tidak begitu dingin,..” (HR. Ibnu Huzaimah)

2. Matahari di pagi harinya tidak begitu panas dan berwarna putih tanpa memancarkan sinar ke segala penjuru. Disebutkan dari Ubay bin Ka’ab radhiyallahu ‘anhu, ia berkata;

“..Malam itu adalah malam yang cerah iaitu malam ke dua puluh tujuh (dari bulan Ramadhan). Dan tanda-tandanya ialah pada pagi harinya matahari terbit berwarna putih tanpa sinar yang menyorot.” (HR. Muslim no. 762)

3. Malam tersebut tampak cerah dan terang. Sebuah riwayat dari Ubadah bin Shamit, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda yang berkmaksud;

“…Sesungguhnya tanda Lailatul Qadar adalah malam cerah, terang, seolah-olah ada bulan, malam yang tenang dan tentram, tidak dingin dan tidak pula panas. Pada malam itu tidak dihalalkan dilemparnya bintang, sampai pagi harinya. Dan sesungguhnya, tanda Lailatul Qadar adalah, matahari di pagi harinya terbit dengan indah, tidak bersinar kuat, seperti bulan purnama, dan tidak pula dihalalkan bagi syaitan untuk keluar bersama matahari pagi itu.” (HR. Ahmad)

4. Ibadah pada malam tersebut akan terasa lebih tenang dibandingkan di malam-malam yang lain. Sebab, malaikat turun pada malam tersebut. Allah Ta’ala berfirman;

“Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril,” (QS. Al-Qadar: 4)

5. Air laut pada saat turunnya malam Lailatul Qadar menjadi tawar. Tidak masin sebagaimana asalnya.

Imam Adz-Dzahabi di dalam Siyar A’lamin Nubala’ berkata;

“Diriwayatkan dari Abdah bin Abu Lubabah, dia berkata, “Saya merasakan air laut pada malam 27 (bulan Ramadhan) dan saya dapati air laut terasa tawar.” (Siyar A’lamin Nubala’ 5/229)

Hanya tinggal beberapa hari sahaja lagi sebelum Ramadan melabuhkan tirainya.

Oleh itu, sama ada lailatul qadar sudah berlaku ataupun belum, marilah kita menghidupkan baki malam-malam terakhir Ramadhan ini sebaik mungkin. Kita tidak tahu sama ada kita masih berpeluang menemui Ramadhan pada tahun hadapan.

Alangkah beruntungnya kepada sesiapa yang berjaya ditemukan dengan malam ini.

Oleh: Admin

Leave a comment